Punya kebiasaan menggigit kuku, pria ini nyaris tewas

REPORTED BY: Siti Dzakiyyah

Punya kebiasaan menggigit kuku, pria ini nyaris tewas Punya kebiasaan menggigit kuku, pria ini nyaris tewas

Pria berumur 28 tahun asal Birkdale, Inggris, Luke Hanoman hampir meregang nyawa diakibatkan kebiasaannya menggigit kuku tahun lalu. 

Ditelusuri dari berbagai sumber, Luke merasa tak enak badan setelah ia menggigit kuku. Selama seminggu, ia mengalami gejala mirip flu lama kelamaan ia berfikir ada yang tak beres.

Luke kemudian dilarikan ke rumah sakit. Infeksi ternyata telah menyebar melaui darahnya. Luke langsung mendapatkan perawatan intensif selama 4 hari. Luke diobservasi selama 24 jam setiap harinya. 

Luke beruntung bisa selamat, kata dokter, karena kasus seperti ini telah menelan korban sebanyak 123.000 kasus setiap tahunnya.

“Saya sering menggigiti kuku sepanjang waktu. Suatu hari saya menggigit kulit di tepi kuku saya. Sedikit sakit tapi saya tak memikirkannya,” ujar ayah dari dua anak ini.

Dilansir dari New York Post, Luke membiarkan dirinya bekerja selama seminggu dan mengabaikan gejala yang muncul setelah sepekan, gejala tersebut berupa flu yang semakin memburuk.

“Saya berkeringat dingin, gemetar, dan kemudian menjadi panas. Jari saya membengkak dan berdenyut tak tertahankan,” tambah Luke.

Saat itu Luke masih mengabaikan rasa sakitnya dan mengira dirinya hanya terserang penyakit demam biasa karena kurang tidur.

“Aku tidur pada Jumat malam dan bangun jam 2 siang keesokan harinya,” ujar Luke.

Semakin lama Ibu Luke curiga, dan beruntung ia segera meminta bantuan layanan kesehatan nasional dan memberitahukan gejalanya.

Luke dilarikan ke rumah sakit Southport Hospital dan segera mendapatkan pertolongan dari infus. Dia mendapatkan garis merah di seluruh tubuhnya dan suhu tubuhnya meninggi.

Saat diberitahukan dokter, Luke terserang penyakit Sepsis. Sepsis sendiri terjadi akibat adanya infeksi di dalam tubuh. Sistem kekebalan tubuh menjadi menyerang dirinya sendiri dan membuat jaringan serta organ sehat menjadi mati.

Menurut Layanan kesehatan Nasional Inggris, sekitar 37 ribu orang meninggal setiap tahun sebagai akibat dari kondisi tersebut.

Gejala Sepsis dapat berupa perasaan lesu, suhu badan meninggi, dan mengalami sesak nafas. Gejala tersebut diikuti dengan pusing, diare, kulit memerah atau pucat.

 

DPR ingatkan pendukung paslon untuk bersikap dewasa selama Pipres
Ma'ruf Amin optimistis P-IJMA raup banyak suara perempuan di Pilpres
Manfaat yoghurt untuk kecantikan alami
Dapat nomor urut 2, ini respons Timses Prabowo-Sandi
Mengenang sosok menteri termiskin kesayangan Soekarno dan Soeharto
Ini tiga tugas wajib caleg Gerindra
Prabowo-Sandi ke KPU diiringi drum band dan pencak silat
Jokowi minta Menko panggil Mendag dan Kabulog terkait polemik beras
 Jokowi-Ma'ruf ambil nomor urut di KPU ditemani oleh Ketum Parpol
Rupiah menguat imbas sentimen positif dari Bank Dunia
Polemik beras dapat timbukan kecurigaan di masyarakat
Dieliminasi KPU dari daftar caleg DPD, Oso melawan
Meski memaafkan, SBY tetap akan bongkar fitnah Asia Sentinel
Mengapa aku selalu diselingkuhi?
Wakil rakyat bukan tukang pukul kepentingan
Fetching news ...