Ideas

Tebar teror di Riau, terduga teroris serang Mapolda

REPORTED BY: Siti Dzakiyyah

Tebar teror di Riau, terduga teroris serang Mapolda Tebar teror di Riau, terduga teroris serang Mapolda

Penyerangan yang terjadi di Mapolda Riau pukul 09.00, Rabu (16/05/2018) memakan korban jiwa. Satu polisi tewas akibat penyerangan yang dilakukan 4 terduga teroris, 3 lainnya selamat diantaranya 1 anggota polisi yang dibacok dan 2 wartawan yang terluka.

Dari informasi yang didapat, anggota Polri yang tewas tersebut bernama Ipda Auzar. Saat ini jenazah korban berada di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Riau.

Kabid Humas Polda Riau AKBP Sunarto membenarkan informasi satu anggota yang meninggal dunia. Satu anggota lagi kata dia, saat ini masih dalam perawatan intensif.

"Iya benar, satu anggota kami (yang menjadi korban serangan) meninggal dunia," ujar Sunarto, Rabu (16/05/2018).

Sementara itu satu polisi yang terluka diduga dibacok di bagian leher bernama Komisaris Polisi Farid Abdullah. Saat ini Farid masih dalam penanganan medis di rumah sakit yang sama.

Dilaporkan juga dua wartawan yang terluka merupakan wartawan dari media nasional yang akan meliput jumpa pers pengungkapan kasus narkoba yang dijadwalkan pagi ini.

Dua wartawan tersebut ditabrak oleh mobil Avanza yang dikemudikan oleh terduga teroris, bersamaan dengan seorang anggota polisi yang mencoba menahan laju mobil tersebut. 

Terakhir dikabarkan bahwa mobil yang dikemudikan tersebut ternyata satu anggota terduga teroris yang berusaha kabur dalam aksi penyerangan.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Setyo Wasisto mengungkapkan keempat pelaku masuk ke Mapolda Riau dengan menggunakan mobil Avanza BM 188 RQ. Pelaku kemudian turun dari mobil sambil membawa pedang.

Para terdudaga teroris yang turun dari mobil langsung meyerang polisi yang berada disekitar area dengan membabi buta. Namun para pelaku terpaksa dilumpuhkan dan tewas di tempat.

Terdapat 3 teroris yang dinyatakan tewas saat dilumpuhkan oleh aparat kepolisian, sementara 1 terduga teroris yang kabur berhasil diamankan.

"Dari lokasi kami mengamankan sejumlah barang bukti yakni tiga buah pedang yang digunakan pelaku," ucap Setyo dalam jumpa pers di Mabes Polri.

Selain itu, polisi juga mengamankan tiga buah penutup muka yang digunakan pelaku saat menyerang ke dalam markas polisi, 3 pasang sepatu, 1 unit handycam, serta jam tangan dan ikat kepala.

Menurut keterangan warga yang melintas Tubagus Alghi Fakhri mengatakan bahwa kejadian berlangsung sekitar pukul 09.00 wib, saat itu terdengar sebuah tembakan yang disusul beberapa tembakan lainnya. 

“Langsung ricuh, orang pada teriak-teriak Allahuakabar gitu, jalanan jadi macet,” papar Tubagus saat dihubungi oleh wartawan Rimanews, rabu (16/05/2018).

 

Tol Solo-Ngawi diresmikan, Jokowi: pembuka jalur merak-banyuwangi
Sederet fakta Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih tersandung kasus korupsi
Mencari advocat berkualitas, puluhan perwira Polri ikut bersaing
Mengenal sindrom Peter Pan
Selain tunjangan kinerja, kesejahteraan TNI - Polri perlu diperhatikan
Bacaleg PKS banyak mundur, begini tanggapan Fahri Hamzah
Fokus jadi Mensos, Idrus Marham tak nyaleg
Keluarga sebagai sumber sakit mental dan emosional
Traveling sendirian?  Siapa takut!
Fahri Hamzah sebut poros ketiga berpotensi jadi pemenang Pilpres 2019
Alasan warga perbatasan pilih elpiji Malaysia
Gerindra yakin Prabowo berpeluang besar kalahkan Jokowi
Jokowi ingin cawapres yang mampu dongkrak elektabilitasnya
Izin khusus untuk Freeport akan lebih untungkan Indonesia daripada kontrak karya
Toleransi beragama jelang pemilu harus dikedepankan
Fetching news ...